GoBiz logo Daftar Login

Pusat Pengetahuan

8 Jenis Alat Pembayaran Non Tunai dan Manfaatnya untuk Bisnis

Macam-macam Alat Pembayaran Non Tunai dan Manfaatnya untuk Bisnis – Beberapa distrupsi pada dunia pembayaran mulai banyak bermunculan, tak terkecuali alat pembayaran non tunai. Dari institusi-institusi serta metode pembayaran yang sudah kita kenal selama ini, munculah berbagai sistem, metode serta cara-cara pembayaran baru, salah satunya yaitu alat pembayaran non tunai (cashless). 

Hal ini juga dipengaruhi dengan berkembangnya Cashless Society, atau kalangan masyarakat yang melakukan transaksi keuangan tanpa menggunakan uang tunai. Melainkan lebih banyak menggunakan kartu kredit, kartu debit maupun dompet digital.

Dari cryptocurrency (mata uang digital) hingga peer to peer payments (sebuah alternatif bentuk pinjaman), dan masih banyak lainnya. Mulai dari cara, tempat, serta waktu orang melakukan pembayaran sudah mulai berubah.

Orang semakin membutuhkan dan menggunakan proses pembayaran digital dimana mereka dapat melakukannya lewat ponsel masing-masing, bisa dilakukan dimanapun dan kapanpun mereka mau.

Baca Juga: 6 Metode Pembayaran yang Digemari Konsumen ini Agar Jualan Laris

Fenomena ini tentunya membangkitkan sebuah behavior dan budaya yang baru pada masyarakat kita. Sehingga, baik restoran maupun toko ritel pun sudah mulai menyesuaikan dengan perkembangan ini dan mulai bereksperimen dengan opsi pembayaran digital.


Jenis-jenis alat pembayaran non tunai:

  1. Uang elektronik (e-money)
  2. Kartu prabayar (prepaid)
  3. Kartu ATM/Debit
  4. Kartu kredit
  5. Nota Kredit
  6. Nota Debet
  7. Bilyet Giro
  8. Cek

Baik dengan kartu atau aplikasi. Apakah kedepannya opsi pembayaran dengan uang tunai akan semakin langka? Apakah masyarakat tanpa uang tunai merupakan sesuatu yang baik?


Manfaat Alat Pembayaran Non Tunai (Cashless) untuk Bisnis

Melihat tren alat pembayaran non tunai serta budaya masyarakat yang semakin bergeser ke dunia digital ini, tentunya Anda harus mulai memikirkan untuk menawarkan variasi opsi metode pembayaran tanpa tunai tersebut.

Mari kita lihat poin-poin berikut mengenai manfaat beralih ke alat pembayaran non tunai atau tanpa uang tunai dan mengapa usaha Anda harus mulai lebih merangkul masyarakat tanpa uang tunai!

1. Proses Transaksi yang Lebih Cepat

Khususnya bagi Anda yang membutuhkan flow operasional yang lebih cepat seperti restoran cepat saji karena banyaknya traffic pada outlet Anda.

Dengan semakin maraknya penggunaan mesin edc yang sejalan dengan pembayaran tanpa tunai, antrean selama jam makan siang contohnya akan lebih cepat bergerak yang akan mengurangi waktu pelanggan Anda untuk menunggu dan membuat pelanggan lebih puas.

Sebuah restoran di Amerika mengatakan bahwa mereka melihat adanya kenaikan transaksi sebesar 15% dengan adanya metode pembayaran non tunai. Mengapa?

Proses pembayaran menggunakan tunai biasanya akan memakan waktu lebih banyak dibandingkan metode alat pembayaran non tunai. Pelanggan harus mencari-cari sejumlah uang tunai, kasir akan melakukan input, lalu mencarikan uang kembalian juga.

Sementara itu, dengan pembayaran menggunakan dompet digital pada ponsel pelanggan, pelanggan tinggal memindai atau melakukan scan barcode yang kemudian akan langsung terinput dan terpotong sesuai dengan sejumlah transaksi tersebut. Kasir pun tidak perlu membuka kas untuk mencarikan uang kembalian, dan sebagainya.

Secara umum, pembayaran tanpa tunai ini berarti, lebih sedikit penghitungan dan perubahan serta lebih banyak produktivitas. Mungkin memang pergerakan menuju budaya tanpa tunai ini merupakan langkah alami untuk mencapai efisiensi waktu, proses, serta produktivitas.

2. Layanan Juga Menjadi Lebih Cepat

Tentunya, dengan proses transaksi yang lebih cepat, layanan dan proses operasional outlet Anda juga akan terpengaruh dan secara umum menjadi lebih cepat.

Dengan semakin banyaknya layanan counter dan fast casual pop-up store, permintaan pelanggan akan pengalaman berbelanja di dalam toko yang lebih cepat dan lebih nyaman semakin marak dan diminati. Hal ini secara tidak langsung juga akan mempengaruhi popularitas dan keuntungan usaha Anda.

3. Perkuat Keamanan dan Kurangi Fraud

Secara simpel, kotak kas biasanya menjadi target utama para pencuri. Namun, dengan tidak memiliki uang tunai atau setidaknya, lebih sedikit uang tunai di outlet Anda, Anda sudah mengurangi resiko perampokan, termasuk dari karyawan Anda sendiri!

Dengan alat pembayaran non tunai, Anda dapat mengurangi potensi adanya fraud atau penipuan dari luar maupun dari dalam organisasi Anda. Transaksi jenis ini akan langsung masuk ke daftar secara otomatis.

Dengan rekapan manual yang dilakukan oleh staf kasir Anda, potensi adanya penipuan yang dilakukan karyawan Anda tentunya akan jauh lebih tidak terdeteksi jika dibandingkan dengan rekapan dan jumlah transaksi yang akan langsung masuk dan tercatat pada sistem Anda.

Baca Juga: Apa Itu Sistem Pembayaran Cashless, Manfaat, dan Jenisnya

4. Pembukuan Menjadi Lebih Mudah

Rekonsiliasi uang tunai pada setiap akhir hari biasanya memakan waktu dan juga sangat memungkinkan adanya kesalahan manusia. Sementara di sisi lain, transaksi menggunakan kartu kredit, kartu debit, atau aplikasi akan secara otomatis berekonsiliasi dengan bank.

Namun, Anda tidak perlu khawatir. Yuk, manfaatkan saya layanan aplikasi kasir gratis GoKasir yang dapat Anda akses melalui aplikasi GoBiz. Dengan GoKasir, Anda bisa mereka semua transaks berdasarkan tipe pembayaran sehingga Anda bisa lebih memahami bagaimana behaviour pelanggan ketika berbelanja. Ini cara melihat transaksi di toko Anda.

5. Memudahkan Pengumpulan data

Mengumpulkan data sangatlah penting karena merupakan proses dari strategi pengembangan usaha Anda. Dengan alat pembayaran non tunai, akan lebih mudah bagi Anda untuk mengumpulkan data pelanggan dan membaca serta melakukan analisis terhadap data tersebut ketika pelanggan membayar dengan kartu atau metode transaksi tanpa tunai lainnya.

Akan sulit bagi tim Anda untuk memahami pola pembelian pelanggan atau memberi mereka imbalan atas kesetiaan mereka jika pelanggan selalu membayar dengan uang tunai pada outlet Anda.

Jika mereka menggunakan kartu yang sama setiap kali, mesin Anda akan dapat mengingatnya melalui sistem. Hal yang sama juga berlaku jika pelanggan Anda melakukan transaksi melalui smartphone mereka menggunakan aplikasi seperti GoPay atau Point of Sale (POS), yang juga akan membantu mereka mengumpulkan poin yang dapat ditukarkan dengan berbagai reward.

Mulailah lakukan pengumpulan data secara berkala karena Anda akan dapat lebih memahami pelanggan Anda yang akan mendorong wawasan dan perkembangan usaha Anda.

Dengan melacak data ini, Anda dapat mengidentifikasi perilaku pembelian pelanggan, melakukan segmentasi terhadap pelanggan Anda, serta mempersonalisasi program, promo, atau tipe reward yang lebih sesuai dan menarik bagi pelanggan Anda berdasarkan riwayat pembelian dan interest mereka.

Kedepannya, Anda juga akan lebih memahami produk-produk serta aspek apa yang akan bisa lebih menjual bagi target konsumen Anda.

6. Model Pricing yang Lebih Stabil

Sebagian besar usaha saat ini menawarkan opsi pembayaran tunai dan kartu kredit serta debit. Hal ini akan dapat mempengaruhi kestabilan biaya Anda yang tergantung pada tarif dan jumlah transaksi kartu kredit. Sejumlah persenan biaya transaksi akan terpotong dengan setiap gesekan kartu, yang bertambah seiring hari, minggu, dan seterusnya.

Anda dapat meminimalisir hal ini dengan melakukan perencanaan jika Anda mengetahui seberapa banyak jumlah yang menggunakan tunai dan seberapa banyak transaksi yang menggunakan alat pembayaran non tunai untuk setiap harinya, contohnya, 40% dari transaksi Anda akan menjadi kredit dan 60% uang tunai.

Tetapi jumlah ini dapat berubah setiap saat. Ketika Anda menetapkan akan menerima semua transaksi berbasis kartu atau tanpa tunai, Anda akan dapat merencanakan persentase tersebut dengan lebih akurat dan memperkirakan berapa biaya kartu kredit bulanan dan tahunan Anda.

Nah, setelah membaca sejumlah manfaat pembayaran tanpa tunai, apakah Anda masih takut untuk beralih pada alat pembayaran non tunai bagi usaha Anda? Tren pembayaran ini semakin diminati dan semakin berkembang semakin harinya.

Baca Juga: Tunai VS Nontunai: Mana yang Lebih Disukai Pelanggan?

Pihak-pihak yang menawarkan metode transaksi ini pun semakin berlomba-lomba untuk menawarkan berbagai tawaran yang menarik. Akan semakin besar jumlah pelanggan Anda yang akan memilih tipe pembayaran ini.

Jangan sampai Anda kehilangan sejumlah pelanggan karena outlet Anda tidak menawarkan opsi jenis-jenis alat pembayaran non tunai. Ikutlah memasuki dunia digital ini dan manfaatkan tren ini demi kesuksesan dan perkembangan usaha Anda!

Referensi: Smallbiztrends, CMO

Apakah artikel ini bermanfaat?

Read more about:

Artikel Terkait

Kripik Balado Shirley, Oleh-oleh Khas Padang yang Mendunia

Bicara soal oleh-oleh khas Padang, pasti tak lengkap tanpa Kripik Balado Shirley. Snack selengkapnya

Cara Memulai Bisnis Rumahan di Bulan Ramadhan

Bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah dan bulan baik untuk memulai bisnis. Cara selengkapnya