GoBiz logo Daftar Login

Pusat Pengetahuan

7 Komponen Perencanaan Usaha yang Penting Diketahui Pebisnis Pemula

7 Komponen Perencanaan Usaha yang Penting Diketahui Pebisnis Pemula – Komponen perencanaan usaha adalah sejumlah tindakan atau langkah-langkah dalam menjalankan bisnis. Anda perlu menganalisis komponen perencanaan usaha dengan tepat agar bisnis dapat dijalankan dengan baik.

Manfaat utamanya adalah membangun perencanaan bisnis yang matang sehingga meminimalisir potensi kebangkrutan dan kerugian besar. Lantas, apa saja komponen perencanaan yang penting diketahui pebisnis pemula? Mari simak selengkapnya di bawah ini, yuk!

7 Komponen Perencanaan Usaha

mencatat Transaksi Keuangan Perusahaan secara otomatis - komponen perencanaan usaha

1. Deskripsi usaha

Deskripsi usaha adalah salah satu elemen terpenting dari rencana bisnis Anda. Fungsinya adalah memperkenalkan tujuan dan peluang atau potensi bisnis Anda kepada calon investor, mitra, atau pihak pendukung lainnya.

Memberikan penjelasan kepada pihak terkait tentang usaha yang Anda jalankan, deskripsi bisnis membuka peluang untuk pengembangan usaha yang lebih besar. Ini karena deskripsi usaha memberikan stakeholder informasi mengenai ide usaha yang akan dilakukan. 

2. Analisis kompetitor

Analisis kompetitor membantu Anda membandingkan bisnis Anda dengan bisnis pesaing. Informasi tentang pesaing dari analisis kompetitor berguna untuk meningkatkan usaha Anda sendiri.

Tujuan dari analisis kompetitor adalah memahami kekuatan dan kelemahan pesaing Anda dibandingkan usaha Anda sendiri. Dengan begitu, Anda berpeluang menemukan celah di pasar.

Analisis kompetitor penting karena akan membantu Anda mengenali bagaimana cara meningkatkan strategi usaha Anda sendiri.

3. Perencanaan dan pengembangan produk

Perencanaan dan pengembangan produk bertujuan untuk menyelaraskan berbagai faktor bisnis dan operasional. Komponen perencanaan usaha satu ini membantu Anda lebih fokus dalam mengenali produk, baik dari segi fungsi hingga kelebihannya. Dengan begitu, Anda pun bisa lebih mudah mempromosikannya kepada calon pelanggan. 

Pastikan saja Anda mengutamakan kebutuhan pelanggan, menentukan masalah yang mungkin dihadapi pelanggan, mendiskusikan solusi potensial dengan tim, membuat prototipe produk, dan menguji solusi Anda. Lakukan kolaborasi dengan tim kecil Anda agar dapat membuat perencanaan dan pengembangan produk yang efektif.

4. Strategi pemasaran

Komponen perencanaan usaha satu ini mencakup strategi untuk mengubah calon pelanggan menjadi pelanggan produk atau layanan bisnis Anda. Dalam menyusun strategi pemasaran, ada hal-hal penting yang perlu diperhatikan, mulai dari nilai perusahaan, pesan utama brand Anda, hingga data demografi pelanggan.

Contoh strategi pemasaran adalah email marketing yang berfungsi meningkatkan penjualan dan engagement pelanggan.

5. Rencana manajemen dan operasional

Rencana manajemen dan operasional menjelaskan bagaimana usaha Anda beroperasi secara berkelanjutan. Komponen perencanaan usaha ini mencakup hal-hal yang penting untuk operasional usaha, seperti penggunaan bahan baku, tenaga kerja, fasilitas, peralatan untuk proses produksi, dan proses bisnis Anda.

Contohnya, perusahaan manufaktur yang ingin membuat rencana operasional akan menguraikan strategi untuk setiap produk yang diproduksi atau untuk setiap pabrik yang dioperasikan. Di sisi lain, manajemen operasional menguraikan proses merekrut anggota staf baru.

Rencana manajemen dan operasional yang jelas membantu Anda lebih lancar dalam menjalankan usaha. Khususnya dalam memilih SDM yang berkualitas, Anda butuh tenaga kerja yang dapat membantu efisiensi aktivitas produksi agar kegiatan usaha jadi lebih maksimal.

6. Proyeksi keuangan

Anda juga tidak boleh lupa melakukan proyeksi keuangan. Dengan menghitung biaya yang harus dikeluarkan saat memulai usaha, Anda bisa memperhitungkan laba dan rugi.

Pastikan agar biaya memulai bisnis tidak lebih besar dari keuntungan bisnis yang mungkin diperoleh. Tujuan utamanya adalah memperhitungkan kondisi bisnis di masa depan sesuai rencana bisnis awal. 

7. Evaluasi

Terakhir, Anda perlu melakukan evaluasi. Saat mengevaluasi perencanaan usaha Anda, penting untuk melihat tren industri dan memastikan bahwa Anda memanfaatkan tren terkini yang berdampak positif terhadap bisnis. 

Contohnya, dulu pasar didominasi oleh ponsel biasa. Beberapa tahun kemudian, ponsel pintar mengambil alih. Perubahan di pasar komunikasi ini adalah contoh tren industri.

Oleh karena itu, pastikan Anda mengevaluasi rencana bisnis dengan teliti. Salah satunya bisa dengan memeriksa cara-cara pesaing dalam melakukan perubahan dan penyesuaian untuk mengakomodasi perubahan tren.

Nah, apabila Anda masih belum yakin dengan komponen perencanaan usaha yang akan dilakukan, tidak ada salahnya untuk mencari informasi yang lebih dalam lewat berbagai komunitas bisnis, lho! Biasanya, di komunitas bisnis tersebut, Anda bisa bertanya kepada sesama pemilik usaha atau mereka yang lebih dulu menjalankan bisnis.

Apabila Anda saat ini menjalani usaha kuliner, Anda bisa bergabung dengan Komunitas Partner GoFood (KOMPAG). Selain mendapatkan ilmu baru, Anda juga bisa menjalankan kolaborasi bisnis, lho!

Daftar KOMPAG sangatlah mudah, tapi tentu saja Anda harus bergabung menjadi Partner GoFood dengan daftar lewat halaman ini, ya. Yuk, kembangkan usaha lebih jauh lagi agar jualan Anda makin laris manis!

Daftar-Komunitas-Partner-GoFood-KOMPAG-1

Apakah artikel ini bermanfaat?

Read more about:

Artikel Terkait

Tian Sen Reflexology & Acupressure Bocorkan 3 Strategi Bisnis JasaSaat Pandemi

Tian Sen Reflexology & Acupressure adalah usaha jasa yang bergerak di bidang selengkapnya

7 Strategi Promosi Produk untuk Tingkatkan Penjualan

7 Strategi Promosi Produk untuk Tingkatkan Penjualan – Strategi promosi produk selengkapnya